Minggu, 06 Juni 2010

Aliran Seni Rupa

a. Naturalisme
Aliran ini merupakan suatu aliran seni rupa yang mengutamakan
kesesuaian dengan keadaan mahluk hidup, alam, dan benda mati
sebenarnya. Contoh yang paling terlihat adalah pada lukisan potret diri,
pemandangan alam, atau landscape.
b. Realisme
Aliran ini menunjukkan suatu keadaan sosial yang sesungguhnya dan
biasanya memprihatinkan dan sedang bergejolak di dunia atau suatu
tempat tertentu. Contoh aliran seni rupa ini antara lain melukiskan
kemiskinan, kesedihan, atau peristiwa yang memilukan.
Aliran
c. Romantisme
Aliran ini umumnya ditandai oleh tema-tema yang fantastis, penuh
khayal, atau petualangan para pahlawan purba. Juga banyak
menampilkan berbagai perilaku dan karakter manusia yang dilebihlebihkan.
Para pelukis ini antara lain Eugene delacroik (1798-1963), Jean
Baptiste Camille Corot(1796-1875) dan Rousseau (1812-1876). Gaya ini
juga berkembang di Jerman, Belanda, dan Perancis.
d. Impresionisme
Aliran ini dalam dunia seni rupa berawal dari ungkapan yang mengejek
pada karya Claude Monet (1840-1926) pada saat pameran di Paris tahun
1874. Karya ini menggambarkan bunga teratai dipagi hari yang
ditampilkan dalam bentuk yang samar dan warna kabur dan oleh
sebagian kritikus seni disebut sebagai “impresionistik “, suatu lukisan
yang menampilakan bentuk yang sederhana dan terlampau biasa.
e. Ekspresionisme
Adalah suatu aliran dalam seni rupa yang melukiskan suasana
kesedihan, kekerasan, kebahagiaan, atau keceriaan dalam ungkapan
rupa yang emosional dan ekspresif.
Salah seorang pelukis yang beraliran Ekspresionisme adalah Vincent
van Gogh (1853-1890). Lukisan lukisannya penuh dengan ekpresi
gejolak jiwa yang diakibatkan oleh penderitaan dan kegagalan dalam
hidup.salah satu lukisannya yang terkenal adalah “Malam Penuh Bintang
“(1889), yang mengekpresikan gairah yuang tinggi sekaligus perasaan
kesepian.
f. Kubisme
Kubisme adalah suatu aliran dalam seni rupa yang bertitik tolak dari
penyederhanaan bentuk-bentuk alam secara geometris (berkotak-kotak).
Pada tahun 1909 berkembang aliran kubisme Analistis yang
mengembangkan konsep dimensi empat dalam seni lukis. Dan
dimengerti sebagai konsep dimensi ruang dan waktu dalam lukisan.
Pada setiap sudut lukisan terlihat objek yang dipecah-pecah dengan
posisi waktu yang berbeda. Sedangkan Kubisme Sintetis, pelukisannya
disusun dengan bidang yang berlainan yang saling tumpang dan tembus.
g. Konstruksifisme
Aliran seni ini awalnya berkembang di Rusia penggagasnya antara lain
Vladimir Tattin, Antoine Pevsner, dan Naum Gabo. Gaya ini
mengetengahkan berbagai karya seni berbentuk tiga dimensional namun
wujudnya abstrak. Bahan-bahan yang dipergunakan adalah bahan
modern seperti besi beton, kawat, bahkan plastik.
h. Abstrakisme
Seni ini menampilkan unsur-unsur seni rupa yang disusun tidak terbatas
pada bentuk-bentuk yang ada di alam. Garis, bentuk, dan warna
ditampilkan tanpa mengindahkan bentuk asli di alam. Kadinsky dan Piet
Mondrian marupakan sebagian perupa beraliran abstrak ini. Seni Abstrak
ini pada dasarnya berusaha memurnikan karya seni, tanpa terikat
dengan wujud di alam.
i. Dadaisme
Adalah gerakan seni rupa modern yang memiliki kecendrungan
menihilkan hukum–hukum keindahan yang ada.Ciri utama gaya ini
adalah paduan dari berbagai karya lukisan, patung atau barang tertentu
dengan menambahkan unsur rupa yang tak lazim sebagai protes pada
keadaan sekitarnya, seperti lukisan reproduksi lukisan “Monalisa “ karya
Leonardo da Vinci tetapi diberi kumis, atau petusan laki-laki diberi
dudukan dan tandatangan, kemudian dipamerkan di suatu galeri.
j. Surealisme
Adalah penggambaran dunia fantasi psikologis yang diekspresikan
secara verbal, tertulis maupun visual. Bentuk-bentuk alam dideformasi,
sehingga penuh fantasi dan di luar kewajaran.
k. Elektisisme
Yaitu gerakan seni awal abad ke- 20 yang mengkombinasikan berbagai
sumbergaya yang ada di dunia menjadi wujud seni modern. Banyak
yang menjadi sumber inspirasi dari gaya seni ini. Antara lain, gaya seni
primitive sejumlah suku bangsa di Afrika, karya seni pra-sejarah, seni
amerika Latin, gaya esetik Mesir Purba, dan Yunani Kuno. Tokoh-tokoh
seni yang menerapkan gaya ini antasra lain Picasso (disamping sebagai
tokoh Kubisme), Paul Gaugguin, Georges Braque, Jean Arp, Henry
Moore, dan Gabo.
l. Posmodernisme
Istilah seni ini umumnya disebut seni kontemporer yaitu mengelompokan
gaya-gaya seni rupa yang sezaman dengan pengamat atau yang
menjadi kecenderungan popular dan dipilih oleh para seniman dalam
rentang lima puluh tahun terakhir hingga sekarang.
Gaya ini sering diartikan sebagai aliran yang berkembang setelah seni
modern. Jika dalam seni modern lebih memusatkan kepada ekspresi
pribadi dan penggalian gaya baru, dalam seni Posmodern ungkapan seni
lebih ditekankan kepada semantika (makna rupa) dan semiotika
(permainan tanda rupa).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar