Minggu, 06 Juni 2010

Unsur-Unsur Musik Tradisi

Unsur-unsur musik adalah bagian-bagian dalam musik yang merupakan suatu kesatuan guna membuat penciptaan lagu atau komposisi (karya) musik. Sebuah karya musik / komposisi musik dalam proses pembuatannya tidak mungkin lepas dari unsur – unsur musik tersebut. Berikut ini adalah unsur-unsur musik yang terdapat dalam musik tradisi :
a.Irama
Irama adalah rangkaian gerak / detakan yang berlangsung secara teratur sehingga membentuk suatu pola tertentu. Irama terbentuk dari rangkaian bunyi ataupun diam (tidak berbunyi / istirahat) yang panjang pendeknya berbeda dan berjalan secara teratur.
Berikut ini adalah beberapa contoh irama musik yang digunakan dalam musik tradisional gamelan :
1. Irama lancar
Irama lancar adalah irama yang bertempo cepat dalam gamelan. Irama ini disebut juga irama 1/1.
2. Irama Satu
Irama satu adalah irama yang bertempo sedang, irama ini disebut juga irama tanggung.
3. Irama Dua
Yaitu irama yang memiliki tempo agak lambat. Irama ini sering disebut juga dengan istilah dados / dadi atau irama ¼.
4. Irama Tiga
Irama tiga adalah irama gamelan yang bertempo lambat. Irama ini disebut juga wiled atau irama 1/8.
5. Irama Empat
Merupakan irama alam musik gamelan yang bertempo sangat lambat. Disebut juga irama wiled rangkep atau irama 1/16.

b. Sistem nada

Sistem nada adalah susunan nada yang berurutan dengan jarak tertentu. Sistem nada lebih dikenal dengan sebutan tangga nada. Tangga nada ada beberapa macam, yang paling kita kenal adalah tangga nada diatonis dan tangga nada pentatonis. Tangga nada diatonis adalah tangga nada yang memiliki susunan nada 7 buah nada, sedangkan tangga nada pentatonis yaitu tangga nada yang mempunyai 5 buah nada dalam susunan nadanya.
Dalam musik tradisional gamelan, tangga nada yang digunakan adalah tangga nada pentatonis, tangga nada dalam gamelan sering disebut dengan istilah titi laras. Titi laras pentatonis dalam gamelan ada dua macam yaitu titi laras pelog dan titi laras slendro.

• Tangga Nada Pelog
Tangga nada / titi laras pelog dibagi lagi menjadi tiga macam yaitu Pelog Lima, Pelog Nem, dan Pelog Barang. Berikut ini adalah susunan nada dari masing-masing titi laras pelog :

- Pelog Lima

1 2 4 5 6 1> 2>
Ji ro pat mo nem ji ro

- Pelog Nem

1 2 3 4 5 1> 2>
Ji ro lu pat mo ji ro

- Pelog Barang

2 3 5 6 7 2> 3>
Ro lu mo nem pi ro lu


• Tangga Nada Slendro
Tangga nada slendro juga dibagi tiga macam, yaitu Slendro Nem, Slendro Mayura, dan Slendro Sanga. Berikut ini adalah susunan nada dari masing-masing titi laras Slendro :


- Slendro Nem

6< 1 2 3 5 6 1> 2> 3>
Nem ji ro lu mo nem ji ro lu

- Slendro Sanga

5< 6< 1 2 3 5 6 1> 2>
Mo nem ji ro lu mo nem ji ro

c. Notasi

Notasi merupakan sistem penulisan nada yang tinggi rendahnya dapat dibedakan sesuai dengan ketentuan. Notasi yang kita kenal ada dua macam yaitu notasi balok dan notasi angka. Musik tradisional kebanyakan tidak memiliki sistem penulisan nada / notasi melodi karena kebanyakan proses penciptaannya yang secara langsung dan secara lisan. Akan tetapi ada beberapa daerah yang menggunakan notasi musik seperti daerah Jawa dan Bali. Sistem notasi musik yang digunakan adalah sistem notasi angka atau notasi cheve.Berikut ini adalah contoh-contoh penulisan nada menggunakan notasi balok dan notasi angka :

Kata Kunci : Unsur Musik

Notasi balok

Do re mi fa sol la si do

Notasi angka :

1 2 3 4 5 6 7 1>
do re mi fa sol la si do

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar